Posts tagged ‘mati’

Mari berdoa buat Said Musa – Seorang Afghanistan yang dianiaya karena imannya kepada Kristus

Said Musa (45) memahami mengapa dia berada di penjara karena iman Kristennya, meskipun dia tidak mempunyai perwakilan hukum yang sah dan tidak tahu tuntutan apa yang dikenakan kepadanya. Di bawah hukum Afghanistan, tidak ada hukum yang melarang berubahnya iman seseorang, karena itu dia akan dihukum di bawah hukum syariah. Dalam hukum syariah, seseorang yang tidak mengakui agamanya terdahulu dapat dihukum mati.

Musa ditahan pada bulan Mei lalu setelah sebuah televisi nasional lokal yaitu Noorin TV menayangkan gambaran umat Kristen di Afghanistan yang sedang dibaptis dan melakukan penyembahan. Musa terlihat beberapa kali dalam tayangan itu. Meskipun pemerintah mencari tahu umat Kristen lainnya yang ada di video tersebut, hanya Musa yang dapat diidentifikasi dan yang akan menghadapi pengadilan karena imannya.

Tayangan itu mencetuskan pergolakan di negeri tersebut, termasuk orang-orang yang berada di parlemen negara dan panggilan untuk melaksanakan hukuman mati bagi umat Kristen di sana. Baru-baru ini Musa mengirimkan sebuah surat secara diam-diam dan membagikannya kepada pemimpin Kristen. Surat ini dialamatkan kepada gereja secara umum, Presiden Amerika Barack Obama dan pemimpin NATO Satuan Keamanan Bantuan Internasional.

Dalam surat itu, Musa yang merupakan ayah dari enam orang anak dengan kaki yang diamputasi, mengatakan bahwa dia berada di penjara Oullayat di Kabul dimana dia dipukuli, secara kasar tidur dengan tempat yang sangat tidak layak, dan juga mengalami penganiayaan seksual oleh tawanan yang lain. Dia mengatakan bahwa penjaga penjara tidak memberikan perlindungan apapun dan bahkan mempersilahkan penganiayaan seksual terhadap dirinya.

“Saya sendirian di antara 400 serigala yang sangat jahat di dalam penjara, seperti seekor domba,” katanya dalam bahasa Inggris yang terpatah-patah. Dia memanggil Obama dengan sebutan ‘saudara laki-laki’ dan memohon komunitas internasional untuk berdoa baginya dan menyelamatkannya dari dalam penjara, “atau mereka akan membunuh saya…”

“Saya mengakui dosa-dosa saya di hadapan Tuhan Yesus Kristus : Jangan menolak saya di hadapan malaikat-Mu dan Bapa-Mu karena saya adalah orang yang sangat-sangat lemah dan berdosa.” Meskipun dipaksa untuk mengakui lagi keyakinannya yang terdahulu dalam sebuah siaran televisi, tapi dia secara nyata mengumumkan imannya yang sesungguhnya.

Grup Hak Asasi Manusia mengatakan bahwa Universal Declaration of Human Rights (UDHR) dalam Artikel 18 menyatakan : “Setiap orang mempunyai setiap hak untuk berpikir, kesadaran, dan agama; hak ini termasuk kebebasan dalam mengubah kepercayaan atau agamanya, baik itu sendirian maupun dalam suatu komunitas dengan yang lain dan baik secara umum maupun pribadi, untuk mewujudkan agama atau kepercayaannya dalam pengajaran, pelaksanaan cara menyembah Tuhan dan beribadah.”

Musa sudah bekerja selama 15 tahun dengan International Committee for the Red Cross (ICRC) dimana dia melayani para korban seperti terhadap dirinya sendiri. Dia sudah menjadi orang Kristen selama 8 tahun.

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat melaporkan dalam “annual International Religious Freedom Report”, bahwa kebebasan dan toleransi beragama di Afghanistan mencapai tahap terburuk dalam setahun terakhir. Penganiayaan sebagian besar dialami oleh umat Kristen. Populasi umat Kristen di Afghanistan saat ini adalah sekitar 5000 orang.

Pada tahun 2006, seorang warga Afghanistan lain bernama Abdul Rahman juga menghadapi hukuman mati karena pindah agama dari islam ke Kristen. Dia dibebaskan dari penjara setelah tekanan berat dari pemerintah asing dan melarikan diri ke Italia di mana ia ditawari suaka.

sumber : jawaban.com , cnn.com , christianpost.com

Advertisements

November 29, 2010 at 11:26 pm Leave a comment

Asia Noreen (Asia Bibi) : Pengikut Kristus yang Setia

Dalam sebuah wawancara dengan Compass di penjara barat daya Lahore, Provinsi Punjab, Asia Noreen mengatakan bahwa yang menjadi pemicu kejadian ini adalah hasil dari ‘persekongkolan yang direncanakan’ untuk ‘mengajarkan dia sebuah pelajaran’ sebagai penduduk Ittanwali, dekat dengan Nankana Sahib, sekitar 75km dari Lahore, yang membencinya dan keluarganya.

“Apa yang masyarakat desa tempat tinggal saya lakukan adalah menuduh saya dengan kebohongan,” katanya. “Saya dulunya menghadapi masalah air yang mengalir keluar dari rumah saya ke jalanan, dan seorang pria bernama Tufail secara verbal mengasari saya. Pada 14 Juni 2010, saya mengambil buah falsas (sejenis berry) dengan sekitar 30 wanita lainnya, kemudian mereka menanyakan saya agar kembali lagi ke agama saya yang lama.”

Noreen mengatakan bahwa penduduk desa memaksa dia untuk menanggalkan Kekristenannya sementara mereka bekerja di ladang, tapi setiap kali itu juga dia menolak. “Kali ini juga, saya mengatakan bahwa saya tidak melihat alasan untuk meninggalkan agama saya yang sekarang ini,” katanya. “Mereka kemudian menanyakan saya tentang Yesus Kristus, dan saya memberitahu mereka untuk pergi dan bertanya kepada guru agama mereka dan tidak mengganggu saya dengan pertanyaan-pertanyaan seperti itu.”

Sementara itu, satu dari para wanita itu meminta air kepadanya, kata Noreen. Setelah dia mengambilnya, yang lain memberitahu wanita tersebut untuk tidak minum air dari wanita yang ‘tidak boleh disentuh’ dan ‘wanita kotor’,”kata Noreen selanjutnya.

“Saya bertanya kepada mereka apakah umat Kristen bukan manusia… kenapa ada diskriminasi?” katanya. “Ini mengganggu mereka dan mereka mulai menganiaya saya dengan kata-kata mereka. Saat itu juga kami beragumen panas.” Dia mengatakan bahwa lima hari kemudian, segerombol orang yang dipimpin oleh Qari (orang yang bisa mengingat seluruh Al-Quran) Muhammad Saalim mendatanginya setelah mendengar kejadian itu. Para gerombolan itu menekannya agar dia mengakui telah menghujat.

“Mereka berkata saya mengakui kejahatan saya, tapi kenyataannya saya berkata saya minta maaf untuk setiap kata yang mungkin telah saya katakan saat perdebatan itu berlangsung yang mungkin menyakiti hati mereka,” katanya. Polisi tiba saat mereka memukulinya dan membawa Noreen ke dalam tahanan, dimana kasus itu di bawah Section 295-C yaitu tuduhan menghujat dimana dia menghina imam tersebut.

Sidra, yang berumur sekitar 15 tahun dan merupakan anak tiri Noreen dari pernikahannya yang terdahulu, mengatakan bahwa dia mengalami trauma karena penyerangan kepada ibu tirinya. “Saya melihat banyak orang menyerang ibu saya, menampar dia, dan kemudian memukulnya,” katanya, kedua matanya penuh air mata dan ketakutan. “Saya melihat mereka menekannya keras ke dinding dan merobek pakaiannya. Mereka menganiaya dia. Saya lalu menghampiri untuk membebaskan dia dari tangan mereka, dan saya mendengar mereka berkata kepada ibu saya, ‘Akui bahwa kamu mengatakan hal yang menghina rasul Muhammad dan kami akan meninggalkan engkau’. Tidak mungkin ibu saya mau melakukan hal seperti itu”

Kemudian Noreen mengatakan, “Kenapa ada FIR yang menentang saya oleh seorang bernama Qari Saalim? Siapa dia? Dia bahkan tidak tahu apa yang saya katakan atau perbuat waktu itu.” Situasi yang dialami Noreen ini sungguh sangat menyedihkan namun juga membuktikan iman wanita ini tetap teguh bersama Yesus, meski mengalami hal yang sangat tidak menyenangkan.

==============

Ashiq Masih, dengan postur tubuh yang kaku, lemah, dan kedua mata berwarna kuning yang terlihat bodoh, berdiri di sebuah kompartemen kecil di Penjara Distrik Sheikhupura dengan tiga anak perempuannya, Sidra, Eesha, dan Eeshum. Para gadis kecil itu menangis dalam diam.

Di sisi lain lapisan besi berdiri Asia Noreen, ibu kandung dari dua di antara para gadis itu dan mempunyai satu anak tiri yang disayangi dan menyayanginya. Asia Noreen menjadi wanita Pakistan pertama yang menerima hukuman mati dengan tuduhan menghujat imam umat Muslim. Eeshum (12) yang menderita kekurangan fisik, merengek seperti bayi kepada ibunya, menanyakannya kapan dia akan kembali.

“Aku akan kembali,” katanya kepada putrinya, saat mereka memegang jari-jari ibunya di antara jeruji besi. “Jangan kuatir sekarang,” tapi air mata jatuh di wajahnya juga.

Ditahan tanggal 19 Juni 2009, Asia Noren dituduh menghujat Muhammad dan menghina Islam. Hakim dalam keadaan tertekan karena sebagian besar para penduduk Islam di Pakistan menginginkan wanita itu dihukum atas dasar penghujatan tanggal 8 November 2010.

“Saya tidak tahu mengapa, ketika saya berjalan ke dalam pengadilan hari itu, saya tahu (Bahwa dia akan dihukum mati),” katanya, air mata mengaburkan pandangan matanya dan suaranya bergetar. “Dan ketika hakim mengumumkan kalimat kematian saya, saya menangis kencang dan menjerit. Sepanjang tahun saya sudah menghabiskan waktu di penjara ini, saya tidak diberikan kesempatan satu kalipun untuk membuat pernyataan. Tidak oleh pengacara dan juga tidak oleh hakim. Setelah itu, saya kehilangan harapan apapun keadilan yang diberikan kepada saya.” Noreen tahu saat itu juga bahwa hidupnya tidak akan lama lagi.

Saat itu juga dia patah hati dan remuk hatinya. Suaminya saat itu juga mencoba menghiburnya. “Semuanya akan baik-baik saja, kau hanya harus tetap tabah di dalam imanmu,” Masih memberitahunya. “Semua kami di sampingmu. Semua orang berdoa untukmu.” Kata-katanya itu memberikan Noreen harapan, tapi kemudian dia berbalik dan bertanya Compass sebuah pertanyaan yang tidak seorang pun bisa menjawabnya.

“Bagaimana seorang yang tidak berdosa dituduh, mempunyai kasus dengan kesalahan FIR (First Information Report) dan kemudian diberikan pernyataan kematian, bahkan tanpa sekalipun diberikan kesempatan / pertimbangan apa yang ingin dia katakan?”

=================

update terakhir tentang kondisi Asia Noreen

Setelah mendapat tekanan internasional, akhirnya Presiden Pakistan Asif Ali Zardani akan memberi pengampunan alias grasi kepada Asia Bibi.

The Centre for Legal Aid, Assistance and Settlement (CLAAS), yang memberikan bantuan hukum gratis bagi orang-orang Kristen yang dianiaya di Pakistan, menyambut baik berita pembebasan Bibi.

CLAAS menjadi salah satu dari banyak kelompok hak asasi yang mengutuk putusan tersebut. Kelompok ini menyatakan bahwa tuduhan yang diberikan terhadap Bibi adalah palsu dan memperingatkan akan ada kasus serupa di masa depan kecuali undang-undang kontroversial Pakistan mengenai penghujatan dicabut.

Nasir Saeed, koordinator CLAAS di Inggris, mengatakan: “Pembebasan ini merupakan hasil akhir yang dapat diterima setelah menjalani parodi keadilan semenjak awal. Asia Bibi seharusnya tidak didakwa atas penghujatan, apalagi bila dinyatakan bersalah dan dihukum mati. Cobaan yang dihadapi Bibi dan keluarganya sungguh tak terbayangkan bagi kebanyakan orang di luar Pakistan yang sebagian besar tidak menyadari penyalahgunaan dan diskriminasi yang dihadapi leh minoritas Kristen di sana.

Undang-Undang Penghujatan menentang demokrasi dan HAM dan hanya memperkuat anggapan bahwa orang Kristen dan minoritas agama lainnya di negara tersebut entah bagaimana memiliki kedudukan yang lebih rendah dan kurang dianggap manusia. Kami lega dan gembira atas pembebasan Asia Bibi tapi selama hukum penghujatan tetap diberlakukan, tidak ada yang dapat menjamin bahwa orang Kristen maupun orang lain yang tidak bersalah dapat dihukum mati karena sesuatu yang mereka katakan.”

sumber : jawaban.com , mediaindonesia.com

November 27, 2010 at 8:35 pm Leave a comment

Kasih Yesus : kasih sejati

Inti ajaran Yesus ialah cinta kasih. Tidak sekedar cinta, namun kasih yang tanpa syarat, bebas dari pamrih, dan tidak mementingkan diri sendiri.

Baca selengkapnya

May 23, 2009 at 6:05 pm 33 comments

Ajaran Yesus tentang sesama

Injil Lukas
Luk 10:25  Pada suatu kali berdirilah seorang ahli Taurat untuk mencobai Yesus, katanya: “Guru, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?”

Luk 10:26  Jawab Yesus kepadanya: “Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kaubaca di sana?”

Luk 10:27  Jawab orang itu: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.”

Luk 10:28  Kata Yesus kepadanya: “Jawabmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup.”

Luk 10:29  Tetapi untuk membenarkan dirinya orang itu berkata kepada Yesus: “Dan siapakah sesamaku manusia?”

Luk 10:30  Jawab Yesus: “Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho; ia jatuh ke tangan penyamun-penyamun yang bukan saja merampoknya habis-habisan, tetapi yang juga memukulnya dan yang sesudah itu pergi meninggalkannya setengah mati.

Luk 10:31  Kebetulan ada seorang imam turun melalui jalan itu; ia melihat orang itu, tetapi ia melewatinya dari seberang jalan.

Luk 10:32  Demikian juga seorang Lewi datang ke tempat itu; ketika ia melihat orang itu, ia melewatinya dari seberang jalan.

Luk 10:33  Lalu datang seorang Samaria, yang sedang dalam perjalanan, ke tempat itu; dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan.

Luk 10:34  Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiraminya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya.

Luk 10:35  Keesokan harinya ia menyerahkan dua dinar kepada pemilik penginapan itu, katanya: Rawatlah dia dan jika kaubelanjakan lebih dari ini, aku akan menggantinya, waktu aku kembali.

Luk 10:36  Siapakah di antara ketiga orang ini, menurut pendapatmu, adalah sesama manusia dari orang yang jatuh ke tangan penyamun itu?”

Luk 10:37  Jawab orang itu: “Orang yang telah menunjukkan belas kasihan kepadanya.” Kata Yesus kepadanya: “Pergilah, dan perbuatlah demikian!”

Orang Samaria bermusuhan dengan orang Yahudi, akan tetapi justru orang samaria lah yang memilki belas kasihan dan mau menolong orang Yahudi itu tanpa pamrih.

Yesus mengajar kita untuk mengasihi orang yang membenci kita (musuh kita). “Dan Jikalau kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah jasamu ? Karena orang-orang berdosa pun mengasihi juga orang-orang yang mengasihi mereka” (Lukas 6:32).
“Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu”
(Matius 5:44).

Siapakah sesama kita ?
Yesus mengajarkan bahwa sesama kita adalah semua orang tanpa kecuali (bukan hanya keluarga terdekat atau saudara-saudara seiman saja), bahkan yang membenci kita adalah sesama kita juga.

Yesus telah menunjukkan kasihNya yang besar (tanpa syarat), ketika Dia mengorbankan nyawaNya demi umat manusia. Jadi kita pun harus mengasihi sesama tanpa syarat. Kita harus menyatakan kasih Kristus kepada semua orang.

———————————————————————————

May 22, 2009 at 11:27 pm Leave a comment


Silahkan kunjungi website baru kami YesusCintaIndonesia.com

Categories