Panitia Pembangunan Gereja Terima Ancaman

January 22, 2010 at 4:05 pm Leave a comment


PALU – Panitia pembangunan Gereja Mahanaim yang berada di Jalan Bali Kelurahan Lolu Selatan, menerima ancaman Kamis kemarin (21/1). Ancaman itu, disampaikan oleh orang yang mengaku tidak setuju dengan pembangunan gereja di lokasi tersebut.

Debi, salah seorang panitia pembangunan yang menerima ancaman itu, mengatakan bahwa kemarin, sekitar pukul 16.00, dia yang saat itu sedang mengawasi pekerjaan pembangunan didatangi tiga orang yang tidak dikenalnya. Ketiga orang itu, satu di antaranya adalah wanita.

“Awalnya salah seorang dari yang datang itu, bicara dengan Daeng (sapaan tukang yang mengerjakan pembangunan gereja, red). Orang itu bilang, kenapa lagi ini (gereja, red) dibangun,” kata Debi yang ditemui di lokasi pembangunan gereja malam tadi pukul 22.00.

Menurut Debi, setelah bertanya kenapa pembangunan gereja dilanjutkan, orang yang mengaku tinggal di sekitar lingkungan gereja itu, mengancam bahwa gereja yang telah mengantongi Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dari Pemerintah Kota (Pemkot) Palu itu, akan dibongkar total.

“Saya sampaikan ke orang itu, kita berani membangun karena ada IMB. Tetapi orang itu bilang, bahwa IMB kita izinnya palsu. Orang itu, juga mengaku tinggal di sekitar sini,” tambah Debi sembari menyebutkan nama orang yang diakui sebagai rumah yang ditempati orang yang datang mengancam tersebut.

Orang yang datang itu, juga mengatakan kepada Debi, bahwa masalah pembangunan gereja itu, akan dibahas khusus hari ini. Khawatir, bakal terjadi sesuatu, Debi yang mengaku tidak membuat laporan polisi terkait dengan ancaman yang diterimanya, hanya meminta perlindungan dari polisi.

“Saya khawatir saja, bakal terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, makanya saya minta perlindungan ke polisi,”katanya lagi.

Menurut Debi, baru pertama kali menerima ancaman, terkait dengan pembangunan gereja yang mereka usahakan tersebut. Namun kata Debi, bahwa Daeng, sering bercerita dan mengaku kerap kali mendapatkan ancaman. Bahkan, mengutip pengakuan Daeng, Debi mengatakan bahwa bangunan gereja yang akan dibangun permanen dua lantai itu, pernah difoto pada bagian depannya.

“Untuk lebih jelasnya nanti tanya Daeng saja, karena dia langsung yang terima ancaman. Daeng, biasanya cerita ke ketua panitia pembangunan,” elak Debi, saat ditanya berapa kali Daeng menerima ancaman selama bekerja di pembangunan gereja tersebut.

Terkait dengan pembangunan gereja, Debi dengan tegas menolak, jika dikatakan bahwa izin yang mereka kantongi, adalah IMB palsu. Debi, menantang jika ada pihak yang meragukan IMB pembangunan gereja Mahanaim, disilakan melakukan crosscheck ke pihak-pihak terkait, yakni lurah dan Tata Kota Pemkot Palu. “Makanya kita berani lakukan pembangunan karena ada izinnya,” tegasnya.

Awalnya, beredar isu ada ancaman pembakaran salah satu rumah ibadah di Jalan Bali. Ketika hal itu dikonfirmasikan ke Debi, perempuan yang mengaku menetap di Jalan Garuda itu, membantahnya. Katanya, dia tidak pernah menerima ancaman bahwa gerejanya akan dibakar. “Yang benar itu, gereja ini katanya akan dibongkar total,” akunya.

Debi, mengaku tidak mengenal dan belum pernah bertemu dengan tiga orang yang datang mengancam itu. Kata Debi, ketiga orang itu juga tidak mengaku utusan organisasi tertentu atau perwakilan warga. Di sisi lain, Debi mengungkapkan bahwa sejak awal pembangunan Gereja Mahanaim sudah mengundang polemik. Namun Debi, enggan merinci terlalu jauh soal polemik yang dimaksudkannya.

Ketika ditanya sejak kapan Gereja Mahanaim dibangun, Debi mengaku lupa. Namun dari informasi yang disampaikan beberapa warga di lokasi kejadian, bahwa pembangunan gereja sudah mulai dilakukan sejak 2005. Warga yang enggan namanya dikorankan itu, juga membenarkan kalau sejak awal pembangunan gereja banyak mendapat protes.

Isu ancaman terhadap gereja di Jalan Bali, mengundang perhatian warga di sekitar lokasi kejadian. Secara bergantian, warga mencoba untuk melihat dari dekat gereja Mahanaim yang diancam akan dibongkar tersebut. “Selama ini, jemaat ibadah di Marannu sambil menunggu pembangunan gereja ini selesai,” pungkas Debi.(hnf/fiz)

sumber : radarsulteng.com

Entry filed under: Berita. Tags: , , , , .

Saat Gempa, di Mana Presiden Haiti Berada? Paus: Tulis Blog, Untuk Tuhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Silahkan kunjungi website baru kami YesusCintaIndonesia.com

Categories

Top Clicks

  • None

%d bloggers like this: